http://putriomsima.blogspot.com/
Hati adalah tempat kita berdiskusi,,,Pungsikan hati untuk melihat dan memahami keadaan yang ada di sekitar kita...

Selasa, 09 Agustus 2011

Si Bule Kikir

Assalamu'alaikum Wr.wb

Mondar mandir, bolak balik  muka belakang (gosok'an kalek) hadir tanpa postingan gak asyik juga ternyata, heee..padahal memang lagi gak ada ide sebetulnya. Ok deh sob, postingan ku kali ini hanya sebuah cerita ringan biasa aja.. puasa soalnya (eh kok puasa pula ya di kambinghitamkan), bilang ja gak kuat bikin postingan yang berat-berat, gak kuat mikir..ha ha ha..mank nya postingan sebelum2nya beratnya seberapa sih ? Sombong amat sih kesannya (Na'uzubillahi min zaliq), ngaco ah..

*** Alkisah ***
Di sebuah perkampungan, tinggallah sebuah keluarga yang hidup dalam kesederhanaan. Sederhana dalam artian pak Husin sebagai kepala keluarga masih sangguplah untuk menyekolahkan kedua anaknya ke tingkat high school atau SMA sederajat.

Berprofesi sebagai kuli harian menjadi tukang bangunan di lakoni pak Husin dari hari ke hari agar asap di dapur tetap mengepul. Menyekolahkan kedua anaknya hingga tingkat perguruan tinggai itu adalah cita-cita dan harapan pak Husin. Di bantu dengan sebidang tanah yang tidak jauh dari tempat tinggalnya, pak Husin mengolah ladangnya dengan penuh semangat. Bila tenaganya tidak di butuhkan orang untuk bekerja di proyek bangunan, maka pak Husin memanfaatkan waktunya untuk mengolah tanah ladangnya.

Di suatu sore..ketika pak Husin pulang dari ladangnya, beliau singgah di pinggiran sungai hendak menunaikan sholat Ashar.  Karena memang satu-satunya jalan menuju ladangnya, pak Husin harus melewati jalan setapak di pinggiran sungai itu. Sungai yang sering di lewati pak Husin adalah sungai yang sering dikunjuugi oleh penduduk sekitar, ada yang sekedar untuk mandi-mandi, mencuci atau memancing ikan.

Bila sore menjelang, tak jarang di pinggiran sungai itu berjejer orang-orang  melemparkan pancingnya ke sungai yang berair deras melepaskan umpan. Pada sore itu setelah pak Husin menunaikan sholat Ashar, sejenak beliau melepaskan lelahnya duduk di sebuah batu sambil memperhatikan orang-orang yang lagi memancing di kiri kanannya. Berjarak 4 atau 5 meter di sebelah kiri pak Husin ada dua orang yang sedang menunggu pancingnya di sambar ikan, dan di sebelah kanannya ada juga satu orang..tapi bukanlah orang yang biasa di lihat atau orang kampung yang biasa di temuai oleh pak Husin. Orang itu datang dan berasal dari mana, bagi pak Husin itu bukanlah hal yang perlu di urus. Dari perawakan dan postur tubuhnya orang tersebut, pak Husin memperkirakan kalau ia bukanlah penduduk kampung bahkan bukan pula  warga Indonesia tapi seorang warga asing yang berkulit putih.

Selang beberapa menit kemuadian, pak Husin  di sentakan dari lamunanya oleh bunyi yang mengagetkan. Jantungnya berdebar kencang, beliaupun tolah toleh kiri kanan memastikan keadaan. Sewaktu pak Husin melihat ke arah kananya, beliau heran.."Si kulit putih mana ya?" tanyanya dalam hati. Karena merasa ada yang tidak beres maka pak Husin berjalan ke posisi si kulit putih semula. Pak Husin melepaskan pandangannya ke sekeliling, namun si kulit putih pun tak di lihatnya kecuali bekalnya masih ada di tempat. Lalu, pak Husin melihat ke air persis dimana si kulit putih melepaskan pancingannya. MasyaAllah..pak Husin kaget minta ampun, di bawah sana ternyata si kulit putih sedang menggapai-gapai di pinggiran sungai mencari pegangan untuk naik. "Help me..help mee," si bule minta tolong. Ternyata si kulit putih pun tak pandai berenang...hahaha berenang pake gaya batu juga rupanya. 

Sudah melihat keadaanya begitu, kontan saja pak Husin mengulurkan tangannya memberi bantuan pada si kulit putih. Sembari mengulurkan tangannya pak Husin berkata "berikan tanganmu padaku,". Walaupun tangan pak Husin sudah di ulurkankannya, karana si bule tidak mengerti bahasa pak Husin..si bulepun tetap sibuk dengan aksinya sendiri tanpa menghiraukan perkataan dan bantuan pak Husin. Pak Husinpun bingung..mau menggunakan  bahasa seperti apa berkomunikasi dengan si bule bongak, pikirnya. Dengan bahasa seadanya maka pak Husin pun kembali berkata "give me your hand,"  si bule menggeleng kepalanya, karena memang hanya kepalanya saja yang kelihatan dan seluruh badannya sudah di telan air deras. "Ah, ternyata dia mengerti bahasaku, batin pak Husin. tapi kenapa dia menggelengkan kepalanya?. Ah, dasar kau bule pelit, sudahlah hidup kau di ujung tanduk, mengulurkan tangan juga kau tak mau," gerutu pak Husin dalam hati. Kemudian pak Husin pun merobah bahasanya sembari kembali mengulurkan tangannya. "Take my hand," si bule pun buru-buru mengulurkan tangannya dan meraih tangan pak Husin. Oo..sepertinya kali ini dia mengerti bahasaku, bisik hati pak Husin. Sesampainya di atas si bule tak henti-hentinya mengucapkan terimakasihnya pada pak Husin dengan bahsanya sendiri. Pak Husin pun menjawab dengan bahasanya. Akhir cerita, si bule selamat dari bahaya air besar, dan pak Husin pulang ke rumahnya dengan meninggalkan lelahnya di pinggiran sungai.


Ho ho hooo..cito cik mancik...cerita ttg apa yaa ??  Semoga bisa ketawa daaaahhh...

20 komentar:

  1. Huahaha penasaran pengen ngeliat tampang si bule itu

    BalasHapus
  2. put, tergantung ceritanya, asyik sebenarnya..
    tp bule kikir nya part mana yah??

    lanjutin dong ceritanya, hehe

    BalasHapus
  3. hehe,, gara beda take & give bisa nyawa urusannya ya,,,cerita yg perlu jd pembelajaran nih,,,kebanyakan org2 skrg mmg sih lebih suka "take"..:D

    BalasHapus
  4. lumayang untuk sebuah cerita ringan, tks ya...

    BalasHapus
  5. Jiahahay,,, Awalnya siy Serius amat,,,Ternyata eh ternyata akhirnya bikin Ngakak abiss!!!
    Hwahahaa... MANTAAAF!!!
    Emang kalo Bule VS Wong Ndeso rata2 bikin KETEWWEEE!!!

    BalasHapus
  6. hMmmm..
    wah, emang dsar manusia.
    hihihi
    tpi ya konyol jga ya, lucu2.

    BalasHapus
  7. haaahahaahaha,,..
    ada' aja ceritanya,,.

    BalasHapus
  8. Serius banget ya bacanya..
    Endingnya lucu juga.

    Lam kenal sahabat,,

    BalasHapus
  9. ternyata ada juga bule gak bisa berenang yah,love,peace and gaul.

    BalasHapus
  10. Sang cerpenis@,,lumayan lucu sob..thank's ya

    Shudai@, mendingan jangan dech..tampangnya si bule gak seberapa sob..


    Dhymalk@, ntar deh sob di lanjutain ceritanya yg serius..soalnya ni si bule part Libya..makanya ceritanya ngawur heee..thank's ya sdh mampir


    Al-Kahfi@..Nah, tu dia sob makna ceritanya..salah memaknai sebuah kata bisa terjadi miscomunication, yg bisa berakibat fatal..thank's on ur commant


    Obrolan bloger.com@,..bulan puasa om..yg rilax ja..biar bisa senyum2

    Bagi bagio@,..tu kan.. ketipu dg seriusnya cerita orang, untung gak ketipu dg seriusnya tukang jual obat ha ha ha..kena dech..Natr dech sob,cerita pak Husin di lanjutin dg yg seribu rius..thank's sdh ikut ngakak

    K3@,heeee..yg penting gak ikut konyol sob..mat berbuka ya..salam

    Cikal@..Untung gak ada ada saja ya..mat berbuka ya..salam


    Kopiah putih@,,heee..nyantai sob..thank's sob sdh berkunjung..salam kenal juga


    Saryadinilan@..ada sob, bule kwadrat..makasih ya sdh berkunjung..salam

    Selamat berpuasa dan berbuka puasa buat sahabat2 semua..

    BalasHapus
  11. hik..hik.. bule yg gaya batu

    BalasHapus
  12. hehehe,,,hebat juga P Husin bias bahasa LONDO...satu lagi ijinkan saya tertawa hehehehe ☺ ☺ ☺

    BalasHapus
  13. bopvife5@, iya sob, bule kampungan, heee


    Sofyan@, Pak Husinnya ex siawa STM soalnya, makanya dikit2 bisa bhs planet..silakan ketawa sepuasnya, heee, thank's ya sdh komen

    BalasHapus
  14. numpang ketawa ah
    hahahahahahahaha.....

    BalasHapus
  15. nah itu bukan masalah "Give me your hand" dan "Take my hand" si bule kenapa gak bisa berenang ckckc.. bule dari mana ini :)

    BalasHapus
  16. Nurlailazahra@, boleh..boleh..boleh...ngakak sepuasnya....


    Dhani@, bulenya blesteran sob..Libya vs Papua.gak semua bule jg lho.. bisa berenang heeee

    BalasHapus
  17. kok cerita kaya gitu pada ketawa? pasti pada sirik ma bule nya ya. gk bisa berenang, bukannya langsung cekatan ditolongin, malah pake ada acara ketawa lagi.

    kok cerita kaya gitu pada ketawa? pasti pada sirik ma bule nya ya. gk bisa berenang, bukannya langsung cekatan ditolongin, malah pake ada acara ketawa lagi.

    BalasHapus
  18. Bulenya cewe atau cowok ya heheheheh

    BalasHapus
  19. Said@,yg jd ketawa itu bukan masalh gk bisa berenangnya, tp miscomunication bhs take and give itu lho


    Baha@,yg pasti bulenya cowok..kalo cewek mah mancing keributan biasanya..makasih ya sdh mampir..

    BalasHapus

Komentar anda yang berupa saran ataupun kritikan adalah masukan untuk sempurnanya postingan ini. Terimakasih telah berkomentar..!!